Lirik Lagu Would’ve, Could’ve, Should’ve – Taylor Swift Terjemahan dan Arti Lagu

Would’ve, Could’ve, Should’ve Taylor Swift lirik terjemahan Indonesia beserta arti dan makna lagu

lirik terjemahan Would’ve, Could’ve, Should’ve Taylor Swift

Lirik Lagu Would’ve, Could’ve, Should’ve menceritakan tentang hubungan Taylor dengan John Mayer, yang terjadi ketika dia berusia sembilan belas tahun dan dia berusia tiga puluh dua tahun. Perbedaan usia sangat dikritik pada saat itu, tetapi Taylor muda tetap pada pendiriannya yang memberontak. Sekarang, dengan lebih dari satu dekade pengalaman terakumulasi sejak akhir hubungan, Taylor sekarang menyesalinya, mengingat ketidakseimbangan kekuatannya, pengambilan kepolosannya sebelum waktunya, dan trauma abadi yang dia pertahankan darinya. Dia menyesali bahwa dia diaktifkan untuk melompat terlalu cepat ke hal-hal yang seharusnya dia luangkan waktu.

Pada lagu Would’ve, Could’ve, Should’ve Taylor menggunakan nada yang tidak wajar dan religius untuk mengungkapkan penyesalan atas hubungan masa mudanya yang membuatnya sangat terluka. Ini mengacu pada tema-tema seperti yang ada di lagu-lagu sebelumnya “A Perfectly Good Heart” dan “Dear John”, di mana kenaifan penyanyi itu juga diinjak-injak.

[Verse 1]
If you would’ve blinked, then I would’ve

Jika kau berkedip, maka aku akan
Looked away at the first glance

Memandang jauh pada pandangan pertama
If you tasted poison, you could’ve

Jika kau mencicipi racun, kau  bisa saja
Spit me out at the first chance

Ludahkan aku pada kesempatan pertama
And if I was some paint, did it splatter

Dan jika aku adalah cat, apakah itu memerciki
On a promising grown man?

Pada pria dewasa yang menjanjikan?
And if I was a child, did it matter

Dan jika aku masih kecil, apakah itu penting
If you got to wash your hands?

Jika kau harus mencuci tangan?

[Pre-Chorus]
Ooh, all I used to do was pray

Ooh, yang biasa aku lakukan hanyalah berdoa
Would’ve, could’ve, should’ve

Akan, bisa, seharusnya
If you’d never looked my way

Jika kau tidak pernah melihat ke arahku

[Chorus]
I would’ve stayed on my knees

Aku akan tetap berlutut
And I damn sure never would’ve danced with the devil

Dan aku sangat yakin tidak akan pernah berdansa dengan iblis
At nineteen

Pada usia sembilan belas tahun
And the God’s honest truth is that the pain was heaven

Dan kebenaran jujur ​​Tuhan adalah bahwa rasa sakit itu adalah surga
And now that I’m grown, I’m scared of ghosts

Dan sekarang aku sudah dewasa, aku takut hantu
Memories feel like weapons

Kenangan terasa seperti senjata
And now that I know, I wish you’d left me wondering

Dan sekarang setelah aku tahu, aku berharap kamu membuatku bertanya-tanya

[Verse 2]
If you never touched me, I would’ve

Jika kau tidak pernah menyentuhku, aku akan
Gone along with the righteous

Pergi bersama orang benar
If I never blushed, then they could’ve

Jika aku tidak pernah tersipu, maka mereka bisa
Never whispered about this

Tidak pernah berbisik tentang ini
And if you never saved me from boredom

Dan jika kau tidak pernah menyelamatkanku dari kebosanan
I could’ve gone on as I was

Aku bisa terus seperti apa adanya
But, Lord, you made me feel important

Tapi, Tuhan, Engkau membuatku merasa penting
And then you tried to erase us

Dan kemudian kau mencoba untuk menghapus kami

[Pre-Chorus]
Ooh, you’re a crisis of my faith

Ooh, kamu adalah krisis imanku
Would’ve, could’ve, should’ve

Akan, bisa, seharusnya
If I’d only played it safe

Jika aku hanya bermain aman

[Chorus]
I would’ve stayed on my knees

Aku akan tetap berlutut
And I damn sure never would’ve danced with the devil

Dan aku sangat yakin tidak akan pernah berdansa dengan iblis
At nineteen

Pada usia sembilan belas tahun
And the God’s honest truth is that the pain was heaven

Dan kebenaran jujur ​​Tuhan adalah bahwa rasa sakit itu adalah surga
And now that I’m grown, I’m scared of ghosts

Dan sekarang aku sudah dewasa, aku takut hantu
Memories feel like weapons

Kenangan terasa seperti senjata
And now that I know, I wish you’d left me wondering

Dan sekarang setelah aku tahu, aku berharap kamu membuatku bertanya-tanya

[Bridge]
God rest my soul

Tuhan istirahatkan jiwaku
I miss who I used to be

Aku rindu siapa aku dulu
The tomb won’t close

Makam tidak akan menutup
Stained glass windows in my mind

Jendela kaca patri di pikiranku
I regret you all the time

Aku menyesalimu sepanjang waktu
I can’t let this go

Aku tidak bisa membiarkan ini pergi
I fight with you in my sleep

Aku bertarung denganmu dalam tidurku
The wound won’t close

Lukanya tidak akan menutup
I keep on waiting for a sign

Aku terus menunggu tanda
I regret you all the time

Aku menyesalimu sepanjang waktu

[Verse 3]
If clarity’s in death, then why won’t this die?

Jika kejelasan dalam kematian, lalu mengapa ini tidak mati?
Years of tearing down our banners, you and I

Bertahun-tahun meruntuhkan spanduk kami, kau dan aku
Living for the thrill of hitting you where it hurts

Hidup untuk sensasi memukulmu di tempat yang menyakitkan
Give me back my girlhood, it was mine first

Kembalikan masa kecilku, itu milikku dulu

[Chorus]
I would’ve stayed on my knees

Aku akan tetap berlutut
And I damn sure never would’ve danced with the devil

Dan aku sangat yakin tidak akan pernah berdansa dengan iblis
At nineteen

Pada usia sembilan belas tahun
And the God’s honest truth is that the pain was heaven

Dan kebenaran jujur ​​Tuhan adalah bahwa rasa sakit itu adalah surga
And now that I’m grown, I’m scared of ghosts

Dan sekarang aku sudah dewasa, aku takut hantu
Memories feel like weapons

Kenangan terasa seperti senjata
And now that I know, I wish you’d left me wondering

Dan sekarang setelah aku tahu, aku berharap kamu membuatku bertanya-tanya

[Outro]
God rest my soul

Tuhan istirahatkan jiwaku
I miss who I used to be

Aku rindu siapa aku dulu
The tomb won’t close

Makam tidak akan menutup
Stained glass windows in my mind

Jendela kaca patri di pikiranku
I regret you all the time

Aku menyesalimu sepanjang waktu
I can’t let this go

Aku tidak bisa membiarkan ini pergi
I fight with you in my sleep

Aku bertarung denganmu dalam tidurku
The wound won’t close

Lukanya tidak akan menutup
I keep on waiting for a sign

Aku terus menunggu tanda
I regret you all the time

Aku menyesalimu sepanjang waktu
Oh, God rest my soul

Ya Tuhan istirahatkan jiwaku
I miss who I used to be

Aku rindu siapa aku dulu
The tomb won’t close

Makam tidak akan menutup
Stained glass windows in my mind
I regret you all the time

Jendela kaca patri di pikiranku
I can’t let this go

Aku tidak bisa membiarkan ini pergi
I fight with you in my sleep

Aku bertarung denganmu dalam tidurku
The wound won’t close

Lukanya tidak akan menutup
I keep on waiting for a sign

Aku terus menunggu tanda
I regret you all the time

Aku menyesalimu sepanjang waktu

ArtisTaylor Swift
AlbumMidnights (3am Edition) (2022)
GenrePop
ProduserTaylor Swift & Aaron Dessner
Penulis LaguTaylor Swift & Aaron Dessner
Hak Cipta & LabelTaylor Swift & Republic Records
Dirilis21 Oktober 2022

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

error: Content is protected !!